OMH (Ongkos Material Handling)

2.1.      Ongkos Material Handling

Material Handling adalah salah satu jenis transportasi (pengangkutan) yang dilakukan dalam perusahaan industri, yang artinya memindahkan bahan baku, barang setengah jadi atau barang jadi dari tempat asal ketempat tujuan yang telah ditetapkan. Pemindahan material dalam hal ini adalah bagaimana cara yang terbaik untuk memindahkan material dari satu tempat proses produksi ketempat proses produksi yang lain (Apple James, 1990).

Menurut kelompok kami kegiatan material handling adalah kegiatan tidak produktif, karena pada kegiatan ini bahan tidaklah mendapat perubahan bentuk atau perubahan nilai, sehingga sebenarnya akan mengurangi kegiatan yang tidak efektif dan mencari ongkos material handling terkecil. Menghilangkan transportasi tidaklah mungkin dilakukan, maka caranya adalah dengan melakukan hand-off, yaitu menekan jumlah ongkos yang digunakan untuk biaya transportasi. Menekan jumlah ongkos transportasi dapat dilakukan dengan cara: menghapus langkah transportasi, mekanisasi atau meminimasi jarak (Wignjosoebroto, 2003).

Ongkos Material Handling (OMH) adalah suatu ongkos yang timbul akibat adanya aktivitas material dari satu mesin ke mesin lain atau dari satu departemen kedepartemen lain yang besarnya ditentukan sampai pada suatu tertentu (Sutalaksana, 1997). Satuan yang digunakan adalah Rupiah/Meter Gerakan. Tujuan dibuatnya perencanaan Material Handling adalah:

  1. Meningkatkan Kapasitas
  2. Memperbaiki kondisi kerja
  3. Memperbaiki pelayanan pada konsumen
  4. Meningkatkan kelengkapan dan kegunaan ruangan
  5. Mengurangi ongkos

 

Tujuan utama dari perencanaan material handling adalah untuk mengurangi biaya produksi. Selain itu, material handling sangat berpengaruh terhadap operasi dan perancangan fasilitas yang diimplementasikan. Beberapa tujuan dari sistem material handling antara lain (Meyers, F.E.):

  1. Menjaga atau mengembangkan kualitas produk, mengurangi kerusakan dan memberikan perlindungan terhadap material.
  2. Meningkatkan keamanan dan mengembangkan kondisi kerja.
  3. Meningkatkan produktivitas.
  4. Meningkatkan tingkat penggunaan fasilitas.
  5. Mengurangi bobot mati.
  6. Sebagai pengawasan persediaan.

Terdapat beberapa istilah yang umum dijumpai dalam pembahasan mengenai material handling,. Berikut ini adalah istilah yang umum dijumpai (Elib Unikom. 2007):

  1. Transport yaitu peminahan bahan dlam satuan berat (unit load) atau continers melalui lintasan  yang jaraknya lebih dari 5 feet atau sekitar 1,5 meter.
  2. Transfer yaitu pemindahan bahan melalui lintasan yang jaraknya kurang dari 5 feet atau sekitar 1,5 meter
  3. Bulk material yaitu bahan atau material yang dalam pemindahan tidak memerlukan bag, barrel, bottle, can, drum, dll.
  4. Unit load yaitu menunjukan sejumlah packaged unit tertentu yang bias dimuat dalam skid box, pallets, dll.
  5. Rehandle yaitu aktivitas penurunan muatan yang ada dalam pallets, box, skid, dll.

 

2.2.  Pola Aliran Bahan Untuk Proses Produksi (Pabrikasi)

Pola aliran yang digunakan untuk pengaturan aliran bahan dalam proses produksi terdiri dari lima kategori. Pola aliran tersebut yang terdiri dari (Wignjosoebroto, 2003):

 

 

  1.  Straight line

Pola aliran berdasarkan garis lurus atau Straight line umum dipakai bilamana proses produksi berlangsung singkat, relatif sederhana dan umum terdiri dari beberapa komponen-komponen atau beberapa macam production equipment. Pola aliran bahan berdasarkan garis lurus ini akan memberikan:

  1.  Jarak yang terpendek antara dua titik.
  2.  Proses atau aktivitas produksi berlangsung sepanjang garis lurus.
  3.  Jarak perpindahan bahan (handling distance) secara total akan kecil karena jarak antara masing-masing mesin adalah yang sependek-pendeknya.

 

 

 

Gambar 2.1. Contoh Aliran Straight Line Sumber (Wignjosoebroto, 2003)

 

  1.  Serpentine atau zig-zag (S-Shaped)

Pola aliran berdasarkan garis-garis patah ini sangat baik diterapkan bilamana aliran proses produksi lebih panjang dibandingkan dengan luas area yang tersedia. Untuk itu aliran bahan akan dibelokan untuk menambah panjangnya garis aliran yang ada dan secara ekonomis hal ini dapat mengatasi segala keterbatasan dari area, dan ukuran dari bangunan pabrik yang ada.

 

 

 

 

Gambar 2.2. Contoh Aliran Serpentine Atau Zig-Zag (S-Shaped) Sumber (Wignjosoebroto, 2003)

 

3. U-Shaped

Pola aliran menurut U-Shaped ini akan dipakai bilamana dikehendaki bahwa akhir dari proses produksi akan berada pada lokasi yang sama dengan awal proses produksinya. Hal ini akan mempermudah pemanfaatan fasilitas transportasi dan juga sangat mempermudah pengawasan untuk keluar masuknya material dari dan menuju pabrik. Aplikasi garis aliran bahan relatif panjang, maka aliran U-Shaped ini akan tidak efisien.

 

 

 

 

 

 

Gambar 2.3. Contoh Aliran U-ShapedSumber (Wignjosoebroto, 2003)

 

4. Circular

Pola aliran berdasarkan bentuk lingkaran (circular) sangat baik dipergunakan bilamana dikehendaki untuk mengembalikan material atau produk pada titik awal aliran produksi berlangsung. Aliran ini juga baik dipakai apabila departemen penerimaan material atau produk jadi direncanakan untuk berada pada lokasi yang sama dalam pabrik yang bersangkutan.

 

 

 

 

 

Gambar 2.4. Contoh Aliran CircularSumber (Wignjosoebroto, 2003)

 

  1. Odd angle

Pola aliran berdasarkan Odd angle ini tidaklah begitu dikenal dibandingkan dengan pola-pola aliran yang lain. Pada dasarnya pola ini sangat umum dan baik digunakan untuk kondisi-kondisi seperti:

  1. Bilamana tujuan utamanya adalah untuk memperoleh garis aliran yang produk diantara suatu kelompok kerja dari area yang saling berkaitan.
  2. Bilamana proses handling dilaksanakan secara mekanis.
  3. Bilamana keterbatasan ruangan menyebabkan pola aliran yang lain terpaksa tidak dapat diterapkan.
  4. Bilamana dikehendaki adanya pola aliran yang tetap dari fasilitas-fasilitas produksi yang ada.

 

 

 

 

 

Gambar 2.5. Contoh Aliran Odd AngleSumber (Wignjosoebroto, 2003)

 

 

2.3. Hubungan Antara Penanganan Material dan Tata Letak Pabrik

Dalam sistem manufaktur, dua aktivitas yang sering berpengaruh satu sama lain adalah penanganan material dan tata letak pabrik. Hubungan dua aktivitas tersebut menyangkut data yang diperlukan untuk rancangan tiap aktivitas, tujuan umum, pengaruh ruangan dan pola aliran. Secara khusus masalah tata letak pabrik membutuhkan informasi mengenai biaya operasi peralatan agar penempatan departemen dapat menimbulkan total biaya penanganan material yang minimum. Oleh karenanya dalam perancangan sistem penanganan material, harus diketahui panjang perpindahan material, waktu perpindahan, sumber dan tujuan perpindahan.

Menurut kelompok kami tata letak pabrik dan penanganan material mempunyai tujuan umum yaitu meminimumkan biaya. Biaya penanganan material dapat diminimumkan dengan menyusun lebih dekat departemen-departemen yang berhubungan, agar perpindahan material terjadi dengan jarak yang pendek.

Minimasi biaya merupakan salah satu tujuan utama dari sistem penanganan material. Ada beberapa cara untuk mencapai tujuan tersebut, antara lain (Wignjosoebroto, 2003):

  1. Mengurangi waktu menganggur peralatan.
  2. Pemakaian maksimum peralatan untuk mendapatkan satuan muatan yang tinggi.
  3. Meminimumkan perpindahan material.
  4. Mengatur departemen-departemen sedekat mungkin agar jarak perpindahan material lebih pendek.
  5. Mencegah perbaikan yang besar dengan melakukan perencanaan aktivitas perawatan yang lebih baik.
  6. Harus menggunakan peralatan yang tepat untuk mengurangi kerusakan material.
  7. Menghindari pekerjaan yang tidak aman bagi tenaga kerja seperti mengangkat beban yang terlalu berat.
  8. Mengurangi keanekaragaman jenis peralatan untuk mengurangi kebutuhan investasi.
  9. Mengganti peralatan yang sudah usang dengan peralatan yang baru agar lebih efisien.

Penentuan ongkos material handling dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan tata letak fasilitas. Ditinjau dari segi biaya, tata letak yang baik adalah tata letak yang mempunyai total ongkos material handling kecil, meskipun dalam hal ini biaya bukan satu-satunya indikator untuk menyatakan bahwa tata letak itu baik dan masih banyak faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Secara umum biaya yang termasuk dalam perancangan dan operasi sistem penanganan material adalah sebagai berikut (Sutalaksana, 1997):

  1. Biaya investasi

Yang termasuk dalam biaya ini adalah harga pembelian peralatan, harga komponen alat bantu dan biaya instalasi.

  1. Biaya operasi yang terdiri dari:
    1. Biaya perawatan.
    2. Biaya bahan bakar.
    3. Biaya tenaga kerja yang terdiri dari upah dan jaminan kecelakaan.
    4. Biaya pembelian muatan, yang digolongkan dalam pembelian alat-alat material.
    5. Biaya yang menyangkut masalah pengepakan dan kerusakan material.

Dalam melakukan suatu perencanaan tata letak fasilitas/pabrik, aktivitas dalam pemindahan bahan material (Material Handling) merupakan salah satu faktor yang cukup penting untuk diperhatikan dan diperhitungkan. Kegiatan pemindahan material tersebut dapat ditentukan dengan terlebih dahulu memperhatikan suatu proses aliran bahan yang terjadi dalam suatu kegiatan operasi, kemudian hal yang harus diperhatikan adalah tipe Lay Out yang akan digunakan (Wignjosoebroto, 2003)..

  1. 1.   Lay-Out By Product

Lay-out by product adalah penempatan mesin yang disesuaikan dengan urutan proses produksi dari produk yang akan dibuat pada satu departemen (Wignjosoebroto, 2003). Keuntungan menggunakan tipe lay-out by product yaitu, pergerakan material tidak terlalu besar, jika pergerakan material tidak terlelu besar, maka ongkos Material Handling kecil, keseimbangan lintasan akan mudah dilakukan atau mudah diawasi, ruangan untuk masing-masing mesin atau stasiun kerja relatif kecil, dan waktu penyelesaian produk bisa lebih cepat (Elib Unikom. 2007).

Kerugian menggunakan tipe lay-out by product yaitu, jika terjadi kerusakan pada satu mesin akan menyebabkan kerusakan pada satu sistem, tingkat fleksibelitas pada masing-masing departemen kecil, dan tingkat Botle Neck (Penumpukan) akan terjadi lebih besar jika salah satu mesin lambat (Elib Unikom. 2007).

  1. 2.   Lay-Out By Process

Lay-out By Process adalah penempatan mesin-mesin yang sama pada satu departemen, keuntungan menggunakan Lay-out By Process yaitu, pemakaian mesin-mesin dapat direncanakan dengan lebih baik, fleksibelitas terhadap perubahan produk dan dengan mudah dapat dirubah urutannya, mudah menjaga kontinyuitas produksinya, bila ada kerusakan mesin, kekurangan bahan, pekerja tidak masuk, dan yang terakhir mendorong pekerja untuk berproduksi lebih banyak (Elib Unikom. 2007).

Kerugian dari lay-out by process adalah perencanaan dan penjadwalan produksi menjadi lebih rumit, memerlukan pemindahan barang yang lebih banyak, pergerakan material lebih besar, maka Material Handling pun besar, dibutuhkan tempat yang besar untuk masing-masing stasiun kerja, memerlukan tenaga kerja terlatih untuk macam-macam pekerjaan, waktu pembuatan produk relatif lebih lama (Elib Unikom. 2007).

Peralatan yang biasa digunakan sebuah perusahaan Manufaktur Diskrit dalam melakukan kegiatan Material Handling ini adalah:

  1. a.        Conveyor
  2. b.        Cranes
  3. Truck (lift Truck dan Walky Fallet)

Tiga tahapan dalam melakukan Material Handling, yaitu:

  1. Progresif/sistem orientik yang terdiri dari semua sumber/supply.
  2. Contemporary, yaitu perpindahan barang material dari suatu tempat ke tempat lainnya.
  3.  Convensional, yaitu perpindahan barang dari suatu tempat ketempat lainnya secara individual.
  1. Perpindahan barang dari semua sumber
  2. Perpindahan semua barang dalam pabrik atau manufaktur secara diam

Beberapa aktivitas pemindahan bahan yang perlu diperhitungkan adalah sebagai berikut:

  1. Pemindahan bahan dari gudang bahan baku (Receiving) menuju departemen Pabrikasi maupun departemen Assembling.
  2. Pemindahan bahan yang terjadi diproses satu jenis mesin menuju jenis departemen yang lainnya.
  3. Pemindahan bahan dari departemen Assembling menuju gudang barang jadi (Shipping).

Setelah diketahui aktivitas-aktivitas pemindahan yang terjadi, maka selanjutnya dapat dihitung ongkos material handling yang terjadi pada aktivitas-aktivitas tersebut. faktor-faktor yang mempengaruhi perhitungan ongkos material handling sebagai berikut (Sutalaksana, 1997):

  1. 1.   Alat Angkut yang digunakan

Untuk menentukan alat angkut yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut (Sutalaksana, 1997):

  1. Berat material yang disesuaikan dengan daya angkut maksimal alat angkut.
  2. Bentuk dan jenis material serta ukuran luasnya disesuaikan dengan daya.
  3. Sifat material dimana harus diperhatikan kemungkinan menggunakan alat angkut khusus.

Beberapa alat angkut yang umum digunakan adalah alat angkut dengan menggunakan Tenaga Manusia (0 – 15 Kg), Alat angkut dengan menggunakan Walky Fallet (15 – 50 Kg), alat angkut dengan menggunakan Lift Truck (diatas 50 Kg). Alat angkut dalam material handling (Sutalaksana, 1997):

  1. Fixed-path equipment

Alat angkut yang memiliki jalur tetap dan tidak dapat dipindahkan. Alat ini biasanya digunakan secara otomatis. Misalnya: lift, kereta atau ban berjalan

  1. Varied-path equipment

Alat angkut yang memiliki jalur tidak tetap dan dapat dipindah-pindahkan. Pada umumnya alat ini digunakan secara manual.

  1. Jarak Pengangkutan

Kegiatan awal perhitungan OMH merupakan perhitungan tahap pertama, karena akan dilakukan lagi perhitungan OMH yang merupakan revisi dari perhitungan tahap pertama. Pada perhitungan tahap pertama jarak antar kelompok mesin dan departemen yang mengalami aktivitas pengangkutan diasumsikan berdampingan. Selain itu untuk mengoptimalkan jarak antar aktivitas tersebut, maka kelompok mesin atau departemen untuk sementara diasumsikan berbentuk bujur sangkar.

  1. Cara Pengangkutan

Material Handling adalah salah satu jenis transportasi (pengangkutan) yang dilakukan dalam perusahaan industri, yang artinya memindahkan bahan baku, barang setengah jadi, atau barang jadi dari tempat asal ketempat tujuan yang telah ditetapkan. Pemindahan material dalam hal ini dalah bagaimana cara yang terbaik untuk memindahkan material dari satu tempat proses produksi ketempat proses produsi yang lain.

Pada dasarnya kegiatan material handling adalah kegiatan tidak produktif, karena pada kegiatan ini bahan tidaklah mendapat perubahan bentuk atau perubahan nilai, sehingga sebenarnya akan mengurangi kegiatan yang tidak efektif dan mencari ongkos material handling terkecil. Menghilangkan trasportasi, tidaklah mungkin dilakukan. Maka caranya adalah dengan melakukan hand off, yaitu menekan jumlah ongkos yang digunakan untuk biaya transportasi. Menekan jumlah ongkos transportasi dapat dilakukan dengan cara menghapus langkah transportasi, mekanisasi, atau meminimasi jarak (Apple James, 1990)..

Ongkos Material Handlingadalah suatu ongkos yang timbul akibat adanya aktivitas material dari satu masin ke mesin lain atau dari satu departemen ke departemen lain yang besarnya ditentukan sampai pada suatu tertentu. Satuan yang digunakan adalah rupiah/meter gerakan. Tujuan dibuatnya perencanaan material handling ini adalah (Elib Unikom. 2007):

  1. Meningkatkan kapasitas
  2. Memperbaiki kondisi kerja
  3. Memperbaiki pelayanan pada konsumen
  4. Meningkatkan Kelengkapan dan kegunaan ruangan
  5. Mengurangi ongkos produksi

Dalam melakukan suatu Perencanaan Tata Letak Pabrik, maka aktivitas dalam pemindahan bahan material (Material Handling) merupakan salah satu faktor yang cukup penting untuk diperhatikan dan diperhitungkan. Kegiatan pemindahan material tersebut dapat ditentukan dengan terlebih dahulu memperhatikan suatu proses aliran bahan yang terjadi dalam suatu kegiatan operasi. Tiga tahapan dalam melakukan material handling, yaitu Wignjosoebroto, 2003):

  1. Progresif/sistem orientik yang terdiri dari semua sumber/supply.
    1. Perpindahan barang dari semua sumber
    2. Perpindahan semua barang dalam pabrik/manufaktur secara diam
    3. Contemporarry, yaitu perpindahan barang material dari suatu tempat ke tempat lainya.
    4. Convensional, yaitu perpindahan barang dari suatu tempat ke tempat lainya secara individual.

Beberapa aktivitas pemindahan bahan yang perlu diperhitungkan adalah sebagai berikut (Elib Unikom. 2007):

  1. Pemindahan bahan dari gudang bahan baku (Receiving) menuju departemen pabrikasi maupun departemen assembling.
  2. Pemindahan bahan yang terjadi diproses satu jenis mesin menuju jenis depatemen yang lainnya.
  3. Pemindahan bahan dari departemen assembling menuju departemen assembling.
  4. Pemindahan bahan dari departemen assembling menuju gudang barang jadi (Shipping).

 

Kemudian setelah diketahui aktivitas-aktivitas pemindahan yang terjadi, maka selanjutnya dapat dihitung ongkos material handling yang terjadi aktivitas-aktivitas yang ada tersebut. Faktor-faktor yang mempengaruhi perhitungan ongkos material handling sebagai berikut:

  1. Alat Angkut yang Digunakan

Untuk menentukan alat angkut yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut:

  1. Berat material yang disesuaikan dengan daya angkut maksimal alat angkut.
  2. Bentuk dan jenis material serta ukuran luasnya disesuaikan dengan daya tumpang alat angkut.
  3. Sifat material dimana harus diperhatikan kemungkinan menggunakan alat angkat khusus.
  4. Jarak Pengangkut

Kegiatan awal perhitunganOngkos Material Handling (OMH)ini merupakan perhitungan tahap pertama, karena akan dilakukan lagi perhitungan OMH yang merupakan revisi dari perhitungan tahap pertama. Pada perhitungan tahap pertama ini, jarak antar kelompok mesin dan departemen yang mengalami aktivitas pengangkutan diasumsikan berdampingan (Elib Unikom. 2007). Selain itu untuk mengoptimalkan jarak antar aktivitas tersebut, maka kelompok mesin atau depertemen untuk sementara diasumsikan berbentuk bujur sangkar.

 

Kelompok Mesin A

Kelompok Mesin B

Kelompok Mesin C

            AB = 1/2   luas mesin A + 1/2 Luas mesin B

            BC = 1/2 Luas Mesin B + 1/2 Luas Mesin C

            AC = AB + BC = jarak antar kelompok A dengan kelompok C

 

  1. 3.      Cara Pengangkutan

Berdasarkan hasil perhitungan terdahulu (OPC, Routing Sheet dan MPPC), maka dapat ditentukan cara pengangkutan yang akan dilakukan. Pada dasarnya setelah ditentukan alat angkut serta jarak untuk setiap pengangkutan, maka ongkos material handling dapat segera diketahui, berdasarkan hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan cara pengangkutan adalah sebagai berikut (Elib Unikom. 2007):

  1. Telusuri OPC sejak proses yang paling awal, kemudian dapat ditentukan urutan proses pengangkutan dari … dan ke…
  2. Isi kolom dari, maka sebelum mengisi yang berikutnya terlebih dahulu diisi kolom ke yang merupakan kelopok tujuan, sesuai dengan aliran yang terjadi.
  3. Dalam mengisi kolom ke yang merupakan daerah tujuan pengangkutan, sebelum mencantumkan aktivitas lainnya, maka aktivitas pertama sudah selesai mencantumkan semua material yang akan diterima dari sumber yang diuraikan.
  4. Pada kolom produksi per jam bisa diisi dari data yang didapat dari perusahaan atau melakukan penelitian secara langsung.
  5. Untuk berat bentuk disesuaikan dengan komponen yang dibawa dari departemen asal ke departemen tujuan.
  6. Alat angkut yang digunakan disesuaikan dengan komponen yang dibawanya.
  7. Untuk perhitungan OMH (Rp/m) ddapat dilihat pada halaman 56.
  8. Untuk kolom jarak dapat diisi dengan menggunakan data jarak yang sesungguhnya atau dapat diasumsikan antar departemen berdekatan.
  9. Total OMH = Ongkos alat angkut/meter gerakan x Jarak tempuh       pengangkutan.

Contoh tabel Ongkos Material Handling (OMH), sumber (Elib Unikom. 2007):

Tabel 2.3. Contoh Tabel OMH(Elib Unikom. 2007)

Data Ongkos Material Handling

Dept

Dari

Ke

Nama Komponen

Prod/

Jam

Berat Bentuk (Kg)

Berat Total (Kg)

Alat Angkut

OMH (Rp/m)

Jarak

Total Ongkos (Rp)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: